Tuesday, June 28, 2011

playful kiss (naughty kiss) spesial episode 6



Episode 6 - Menyetir itu sulit (Akhirnya mendapakan SIM)
Seung Jo keluar dari rumah dan melihat Ha Ni di depan mobil sambil menempelkan SIM yang akhirnya di dapatkan oleh Ha Ni. Seung Jo berkomentar, "Itu seperti sesuatu yang dibanggakan setelah 8 kali gagal melewati tes." Seung Jo mencari kunci mobil dan ternyata kunci mobil ada di Ha Ni. Seung Jo meminta Ha Ni melemparkan kunci itu padanya namun Ha Ni tidak mau dan dia berkata, "Aku akan menyetir. Hari ini aku libur jadi tidak perlu ke rumah sakit." Seung Jo mendekat ke Ha Ni dan berkata, "Berhentilah bermain-main. Aku sangat sibuk hari ini." Ha Ni berkata, "Sudah kukatakan bahwa aku yang akan menyetir. Aku juga sudah punya SIM."


Akhirnya Seung Jo menyerah dan Ha Ni lah yang menyetir mobil. Seung Jo bertanya, "Kau tidak akan membuat kecelakaan untuk merayakan hari keberhasilanmu mendapatkan SIM kan?" Ha Ni berkata, "Tidak perlu khawatir. Aku cukup baik dalam menyetir jadi duduklah yang tenang dan bacalah buku itu. Aku akan membawamu dengan selamat ke rumah sakit." Seung Jo bertanya, "Apa kau tau jalan menuju rumah sakit?" Ha Ni menjawab, "Tentu saja."

Seung Jo berkata, "Hey pindah jalur." Ha Ni memutar stir secara mendadak dan Seung Jo langsung marah, "Hey nyalakan lampu sign terlebih dahulu!" Ha Ni mencoba menyalakan lampu tapi ternyata yang dia aktifkan adalah wiper. Ha Ni panik dan membuat Seung Jo marah-marah.

Seung Jo berkata, "Di depan tidak ada mobil, cepat berhenti disini." Ha Ni menghentikan mobil di tengah jalan dan Seung Jo kembali memarahinya, "Maksudku kau harus menghentikannya disi sisi jalan." Ha Ni mencoba menepikan mobil ke sisi jalan namun dia tidak berani dan itu membuat Seung Jo semakin marah-marah pada Ha Ni.


Ha Ni menepikan mobilnya disisi jalan dan Seung Jo langsung keluar dari mobil. Ha Ni ikut keluar dari dalam mobil. Seung Jo bertanya, "Apa kau belajar mendapatkan pendidikan menyetir hah?" Ha Ni menjawab, "Tentu saja. Aku mempelajarinya 20 jam." Seung Jo berkomentar, "Lalu kenapa kau hanya bisa mengendarai lurus hah? Jika aku membiarkanmu terus menyetir, kau akan membahayakan banyak orang." Ha Ni berkata, "Tidak. Ini hanya karena aku pertama kali menyetir jadi seperti ini. Kalau begitu kau harus mengajari aku bagaimana caranya menyetir." Seung Jo berkomentar, "Kalau aku mengajarimu, muskipun kita setiap hari latihan tapi tetap saja tidak akan cukup." Ha Ni dengan kecewa berkata, "Baiklah kalau begitu aku akan berlatih sendiri."

Seung Jo tiba-tiba berkata, "Tidak bisa disini. Kita cari tempat yang sedikit masyarakatnya." Ha Ni langsung tersenyum senang dan berkata, "Benarkah? Kemana kita akan pergi? Bagaimana dengan urusan rumah sakit?" Seung Jo tidak menjawab pertanyaan itu dan langsung masuk kedalam mobil untuk menggantikan Ha Ni menyetir.


Di dalam mobil, Seung Jo berkata, "Aku tidak ingin menjadi duda dalam waktu 1 tahun pernikahan." Ha Ni tersenyum seang dan menjawab, "Tentu saja aku akan melakukan yang terbaik." Ha Ni membuka atap mobil dengan ceria dan berteriak senang karena udaranya sedang sangat baik.


Ha Ni menyuapi Seung Jo makan jeruk dan Seung Jo mengajarkan Ha Ni cara menyetir mobil. Ha Ni terus menyuapi Seung Jo dan itu membuat Seung Jo kesal dan bertanya, "Hey apa kau sedang bermain-main? Apa kau tidak mendengarkan penjelasanku?" Ha Ni tertawa dan memakaikan kacamata pada Seung Jo dan terus menyuapi Seung Jo. Seung Jo pun lama-lama jadi tertawa melihat Ha Ni yang begitu ceria. Scarf yang di pakai Ha Ni terlepas dan Mereka pun langsung menghentikan mobil untuk mengambil scarf Ha Ni.


Scarf milik Ha Ni itu tersangkut di dahan pohon dan Seung Jo sulit mengambilnya. Seung Jo berkata, "Ini sulit. Kemarilah kau berlutut ." Ha Ni kebingungan dan berkata, "Hey aku ini perempuan." Seung Jo berkata, "Kalau begitu kita tinggalkan saja. Lagi pula itu tidak begitu bagus." Ha Ni menghentikan Seung Jo dan berkata, "Baiklah." Ha Ni membungkukan badannya agar Seung Jo dapat menaiki punggungnya dan mengambil scarf itu. Ha Ni ketakutan dan berkata, "Bagaimana jika tulangku patah?" Seung Jo tertawa melihat itu dan berkata, "Berdirilah."

Seung Jo membersihkan celana Ha Ni yang ada helaian daun lalu dia berkata, "Kau naik ke punggungku dan kau ambil scarf itu." Ha Ni senang dan langsung naik ke punggung Seung Jo. Seung Jo berdiri secara perlahan-lahan dan Ha Ni berteriak ketakutan. Seung Jo meminta Ha Ni segera mengambil scarf yang tersangkut itu namun Ha Ni ketakutan dan berkata, "Nanti saja nanti!" Seung Jo pun berjongkok dan Ha Ni langsung turun dari punggung Seung Jo dengan ketakutan.


Ha Ni menyetir mobil dan berkata, "Lihat aku baguskan mengendarai mobil ini." Seung Jo berkomentar, "Kau bisa mengendarainya karena jalanan di sini hanya lurus." Ha Ni tersenyum senang dan sengaja menyetir dengan zig-zag. Seung Jo ketakutan dan berkata, "Apa kau menganggap menyetir ini adalah lelucon? Kau membuat bunga-bunga di tepi jalan itu mati!" Ha Ni berteriak keluar, "Maaf!" Seung Jo bertanya, "Apa yang akan kau lakukan jika bunga-bunga itu adalah manusia?" Ha Ni kaget dan balik bertanya, "Kenapa kau mengatakan hal seperti itu?"

Ha Ni secara tiba-tiba menginjak rem dan Seung Jo berkomentar, "Kau bisa membuat leherku ini patah! Jangan menyetir lagi." Ha Ni berkata, "Tidak. AKu tadi melihat sesuatu di depan. Guru yang mengajariku menyetir berkata bahwa aku bagus dalam menyetir." Seung Jo berkata, "Dimana kau belajar? Minta kembali uang pembayarannya." Ha Ni kesal dan berkomentar, "Huh tidak seperti kau yang tidak memberikan perhatian padaku saat melakukan tes." Seung Jo berkata, "Kau melakukannya lebih dari sekali. Aku khawatir anak kita akan memiliki otakmu." Ha Ni tersinggung mendengar itu dan berkata, "Turun dari sini! Kau sepertinya tidak peduli jika aku hamil!"


Ha Ni turun dari mobil dan itu membuat Seung Jo panik. Seung Jo mengendarai mobilnya dan menyusul Ha Ni yang berjalan. Seung Jo terus membujuk Ha Ni untuk naik kedalam mobil namun Ha Ni terus menolak. Ha Ni tiba-tiba berkata, "Ada anak anjing!" Seung Jo kaget dan mobilpun tersangkut di solokan pinggir sawah.


Mobil mereka mogok dan Ha Ni berkata, "Bagaimana bisa kau tiba-tiba memutarkan stir? Aku pikir aku seharusnya tidak belajar menyetir darimu. Kau bisa membunuh banyak orang." Seung Jo kesal di katakan seperti itu dan berkata, "Ini semua karena kau berkata bahwa ada anak anjing." Ha Ni tertawa dan berkomentar, "Dan kau percaya? Wow sungguh keajaiban mobil Baek Seung Jo tersangkut ke solokan pinggir sawah." Seung Jo berkata, "Jangan pernah kau bermain-main lelucon yang berbahaya seperti itu lagi." Ha Ni menjawab kesal, "Aku mengerti."

Seung Jo tersenyum dan berkata, "Tapi walaupun begitu hari ini aku sangat menikmatinya." Ha Ni senang dan berkata, "Aku juga. Lain kali aku akan benar-benar menyetir da membawamu." Seung Jo berkomentar, "Baiklah, lain kali yang masih sangat lama. Kau boleh melakukan itu setelah mendapatkan pelajaran dariku." Ha Ni benar-benar senang dan langsung merangkul lengan Seung Jo.


Seung Jo berkata, "Pasang sabuk pengaman!" Ha Ni memasangkannya dengan cepat. Seung Jo kembali berkata, "Turunkan rem tangan." Ha Ni mengerti dan langsung melakukannya lalu berteriak, "Ayo pergi!" Mobil pun mulai berjalan mundur dan ada mobil derek yang menarik mobil mereka.

No comments:

Post a Comment